Telahan Kasar

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Emel ini saya sampaikan kepada Abah pagi tadi.

*     *     *     *     *

Semalam baru jumpa dengan pensyarah, Alhamdulillah, tajuk disokong. Sekarang Ekin tengah kaji unsur-unsur sejarah dalam pantun Melayu lama dan kaitannya dengan Matematik secara mantik (logik).

Contohnya,

Pulau Pandan jauh ke tengah,
Gunung Daik bercabang tiga;
Hancur badan dikandung tanah,
Budi yang baik dikenang juga.

Orang dulu-dulu tidak mempamerkan satu-satu pantun itu untuk satu bahan yang suka-suka atau sia-sia. Ia sebenarnya mengisahkan satu sejarah pada zamannya sendiri.

Seorang pensyarah dari Malaysia telah ke Indonesia sendiri untuk mencari di manakah Pulau Pandan. Dengan bantuan penduduk setempat di Indonesia sana, maka pensyarah tersebut dapat juga ke Pulau Pandan itu. Dan di sana, memang ada gunung yang bercabang tiga. Berkemungkinan itulah Gunung Daik. Namun, disebabkan faktor geografi, gunung itu hanya tinggal dengan bercabang dua.

Alhamdulillah, sekarang kena banyak membaca sejarah-sejarah lama. Dan banyak lagi. Disebabkan orang Melayu buta sejarahlah, tidak minat dengan arkeologi, dan perubahan georgrafi, maka mereka pupus jatidiri dan hilang semangat berjuang untuk bangsa dan agama.

Orang Inggeris mudah menawan orang Melayu juga disebabkan ini. Mereka menyeludup masuk secara senyap-senyap dan licik. Malah dengan agenda berkahwin campur, berbuat-buat baik dengan melaburkan modal pusingan, memberi hadiah, dan menjadi orang tengah dalam pergaduhan, adalah semata-semata mahu menawan hati orang Melayu, seterusnya campur tangan tadi beralih kepada pengambilan kuasa mutlak negeri-negeri.

Mereka juga menghantar orang-orangnya (Amerika/British/negara-negara penjajah) untuk menjadi mata-mata bagi mengkaji budaya rumpun orang Melayu untuk kajian mereka. Sebab itulah, terciptanya periuk nasi oleh teknologi Jepun, walhal kita yang makan nasi dahulu. Wallahua’lam.

Sekarang ini, Ekin sedang mengumpulkan bahan-bahan yakni pantun-pantun yang ada perihalnya dengan budaya orang Melayu dulu-dulu, sejarah orang Melayu dahulu/kuno… Abah mesti banyak simpan idea. Bolehlah tolong Ekin kali ni. Kira macam kita belajar sama-sama.

Contoh pantun :

Kajang Pak Malau kajang berlipat,
Kajang hamba mengkuang layu;
Dagang Pak Malau dagang bertempat,
Dagang hamba terbiar lalu.

Pengkajian : Simboliknya, pada zaman dahulu, orang kampung memang berdagang/berniaga sebagai sumber mata pencarian. Pantun ini menunjukkan sifat rendah diri yang ada pada orang Melayu telah berjaya menonjolkan nilai etika yang murni di zaman itu.

Selain daripada itu, moral yang lainnya, jika kita hendak berdagang/berniaga, patutlah kita perdanakan lokasinya. Sepertimana teori perniagaan, jika hendak berniaga ada 3 syarat. Yang pertama : lokasi, yang kedua lokasi, yang ketiga juga lokasi.

Malah jika dikaitkan dengan zaman Rasulullah s.a.w., keazamanan, kesabaran, dan sifat rendah diri yang ada pada Rasulullah s.a.w., Baginda telah berjaya berdagang di zamannya merata-rata tempat dan lokasinya amat strategik sebagai medan untuk berdagang. MasyaAllah…

Dagang hamba terbiar lalu memaksudkan bahawa, dengan salah memilih lokasi yang sesuai, apa yang kita dagangkan juga tidak akan mendapat tempat di hati pengunjung.

Justeru itu, dalam mengaitkannya dengan Matematik, ada satu istilah yang kita namakan sebagai mantik/logik. Kita boleh membuat kesimpulan bahawa :

Jika mahu berdagang maka pilih lokasi yang tepat.

Wallahua’lam. Ini sekadar telahan umum dan kasar Ekin. Mungkin penceritaannya lebih banyak lagi, tetapi Ekin masih berada di awal pembacaan. InsyaAllah Ekin akan kongsikan dengan abah perkara-perkara yang menarik dan tentunya abah punyai hujah-hujah yang power boleh dicurahkan kepada generasi-generasi muda.

Ini adalah buah fikiran yang datangnya daripada pertemuan dengan Prof. Madya Mat Rofa, pensyarah Matematik di UPM semalam. Beliau telah menerbitkan banyak buku yang menegaskan tentang pembetulan fakta, percanggahan fakta, dan apa yang sepatutnya setiap para penyelidik perlu lakukan. Doakan perjalanan kehidupan Ekin…

YaQeen Ahmad : Saya panjangkan emel ini kepada Prof. Madya Dr. Mat Rofa sendiri. Komennya, “Menarik.”

Advertisements

Are you having Al-zheimer Disease or not?

Salam alaik all my dear friends and Salam Jumaat. Come and join me to play this puzzle. This is a REAL neurological test. Click this if you want to test yourself. Sit comfortly and be calm first. Bismillah…

Baca baki entri ini »

Dikirim dalam Matematika. 3 Comments »

To Change VS Challenge

To Change = !Challenge

To Change = !Challenge

Cahaya: To change, we will facing the challenge. To convert to be positive from negative, we still facing the challenge. But we can get triple positive conclusions!

Can You Read This?

CAN YOU READ THIS???


i cdnuolt blveiee taht I cluod aulaclty uesdnatnrd waht

Baca baki entri ini »

Dikirim dalam Matematika. 10 Comments »