Fikir-fikirkan…

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w..

Fikir-fikirkan…

Pada suatu petang yang sayup-sayup cuacanya, sementara menunggu janji temu dengan-Nya pada waktu Asar, benak tergoda untuk berpandangan jauh dari biasa. Berfikir…

Dendangan nasyid menjamah pendengaran… Kicauan burung, awan menari di langit biru, hamparan hijau mendamai mata… dalam khayalanku, desap desup terlintas…

Dosa atau Pahala?

Hidup atau mati?

Syurga atau Neraka?

Moga aku terus istiqamah di bumi yang penuh pancaroba ini…

YaQeen Ahmad : Kiamat sudah dekat, mati tak tahu bila… Tapi hidup mesti diteruskan…

Otak dan akal

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Otak dan akal

Satu orang, dua tangan, dua kaki, dua mata, dua telinga, 1 hidung, 1 mulut, 1 badan… Macam mana nak bergerak kerja dengan banyak benda? Sebab tu Allah kurniakan kita 1 otak untuk berfikir yang mencipta banyak akal… – (YaQeen Ahmad, Dis 2009)

YaQeen Ahmad : …

Update! Update!

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang lagi Maha Mengasihani. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Update! Update!

Banyaknya rencana setelah pulang dari kampung untuk lima hari yang lepas. Seterusnya agenda mengimarahkan adik-adik RuHis pula. Saya selit-selit ke  aktiviti di sekitar agendanya hujung minggu ini.

Menanda kertas peperiksaan belumpun siap lagi. Memang serabut sangat kepala ni. Satu minggu untuk diisi dengan perkara yang bertimpa-timpa. Rencana yang banyak ulang-aliknya. Bandar Baru Bangi-Bandar Seri Putra, UniKL MFI-UPM, Masjid Kubah Hijau-KUIS… InsyaAllah, pada Allah saya minta kekuatan untuk terus berjalan.

Sewaktu mengendalikan Program A-Achivers

Sewaktu mengendalikan Program A-Achivers

Pesanan untuk adik-adik RuHis, “Tidak apa berjalan. Walau lambat, sekurang-kurang kita bergerak. Jangan terus berhenti. Kita tidak akan dapat apa-apa.”

Hanya Satu Syahadah

Hanya Satu Syahadah

Alhamdulillah, terfikir juga dalam idea untuk mensuruti geledak di benak. Saya SMS seorang teman semalam. Di celah-celah sakit perut melanda akibat gastrik yang bukan kepalang, kami menganalisis satu perkara. Hendak kata masalah pun bukan, hendak kata bukan masalah pun bukan.

Apapun, kami akan merencanakan satu projek Mega pada tahun hadapan. Sekurang-kurangnya, perbualan kami menerusi SMS itu mengurangkan gastrik yang ada.

Pesanan dari sahabatku, “Jangan lengahkan perkara yang baik, tetapi jangan pula terburu-buru.”

Haziq, Din, dan Luqman (AJK RuHis) datang dengan senyuman. Menyatakan agenda yang bakal ada pada hujung minggu depan. Ada dua agenda. Pertama, Iftar Perdana yang bakal diadakan di Dewan Besar. Kedua, Program Sembelihan pada keesokkan harinya. Terima kasih pada mereka yang sudi mengingatkan. Semacam PR saya pula.

“InsyaAllah saya datang. Jika saya terlupa, tolong ingatkan ya.”

Saya mendoakan dengan berkat Doa Rabitah, moga mereka disatukan hati dan dikuatkan semangat. Jalan dakwah memang berliku acapkalinya. Namun, itulah jua kemanisannya.

Adik-adikku, janganlah ada rasa pemilikkan. Bertemu kerana Allah, berpisahlah kerana Allah. Perkara yang kita ada semua pinjaman dari Allah. Redhalah bila Allah tarik sekejap nikmat (ukhwah) yang ada. Bersangka baiklah dengan Allah.

Kita doa agar kesabaran kita di dunia ini akan dibalas dengan sebaiknya di akhirat nanti. Redhakanlah pemergiannya supaya hati kamu menjadi kembali tenteram…

Buang rasa pemilikkan… Semua ini, Allah yang punya…

Pesanan SMS masuk di peti mesej. “Qeen ada waktu lapang tak hujung minggu ni? Cik nak datang petang Jumaat.”

Keluarga Makcik dari Kuantan berhajat untuk datang. Kelas tambahan sudahpun diletakkan pada waktu Ahad nanti. Nantilah, saya fikirkan.

Sekarang baru hendak belajar menselesakan diri dengan jadual yang ada. Pesan Ikram saya tangkap, “Boss, jangan workholic.”

Alhamdulillah, saya panjatkan kesyukuran kepada Allah s.w.t. Sesibuk mana saya, Allah masih beri kesempatan kepada saya untuk tidak lupa padanya. (InsyaAllah..) Apa yang ditakuti adalah kalau-kalau kesibukan yang melanda, terus menelan ingatan kita pada yang Maha Pencipta.

Buat sahabat yang selalu mengingatkan, saya ucapkan berbanyak terima kasih. Sebutlah selalu nama Allah dalam setiap hal. Moga-moga kita tidak mudah lupa.

Akhir sekali, buat adik-adik, sahabat-sahabat atau sesiapa jua, tidak lambat untuk saya ucapkan SELAMAT BERPUASA dan Selamat Mengimarahkan Ramadhan. UPDATE! UPDATE! Updatekan solat, updatekan penjagaan aurat, updatekan hubungan kita dengan sesiapa jua (Habluminannas).

Update diri kita supaya lebih mantop dalam merendahkan diri di sisi Allah.

Jom update!!!

Upgrade to be Up-to-date!

Upgrade Ibadah for to be Up-to-date!

YaQeen Ahmad : Update! Update!


Bersama Menuju ke SATU Faham…

Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Bersama Menuju ke SATU Faham…

Bila jauh sudut hati kita tersentuh, sentuhlah dengan iman. Manisnya terasa, pekat di dalam…

Manisnya terasa, pekat di dalam. Tambahkan istiqamah dalam medan. Mengajak rakan turut berjuang…

Mengajak rakan turut berjuang, lupakan perkataan PUTUS Harapan. Kita hendak tuju ke SATU Faham…

Maha Suci Allah, yang mendekatkan hati-hati kita untuk teruskan perjalanan.

YaQeen Ahmad : Ditujukan nukilan kasih sayang ini buat adik-adik RUHIS UniKL MFI.

Dikirim dalam Karya YaQeen. 3 Comments »

Kudrat

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Kudrat


Monolog…

Tiba-tiba kepala sakit. Sakit mencucuk-cucuk. Rasa mual datang. nak kata perut masuk angin, aku sudah sarapan pagi tadi. Kenapa ni? Sakitnya…

Bila masuk pejabat tadi, tengok emel… jadual sem depan dah keluar… Aku belek-belek.. jumpa! “Setiap hari ada kelas sehingga jam 3.30 petang, 5.30 petang, dan 6.30 petang.” Desis dalam hati, “Ok kot…” Padahal, hati aku warna kelabu…

Aku nak jadi awan putih

Punya hati yang bersih

Berenang di langit biru

Tanpa diganggu rasa kelabu

Tapi beringatlah

Terkadang hujan meringankan…

Muka 16, ‘Jangan Bersedih’, Dr. Aidh B. Abdullah Al-Qarni : “Membiarkan diri dalam kekosongan itu sama halnya dengan bunuh diri dan merosak tubuh dengan dadah.

Monolog…

Alhamdulillah, Allah turunkan kesibukkan…

Aku juga pencari rezeki...

Aku juga pencari rezeki...

YaQeen Ahmad : Graf motivasi, naik dan turun dengan mendadak kebelakangan ini.

Rindu seorang sahabat…

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Rindu seorang sahabat…

Denting ini bergetar

Tatkala layar angan tertera wajahmu

Teringat episod kita bersama

Berkongsi suka dan duka

Terasa hembusan bayu

Menyinggah ke pipi

Menyapa lalu di ruang hati

Membawa khabar rindu sejati

Oh bayu,

Jika kau pergi

Bawalah rinduku sekali

Denting ini tak mampu lagi menongkah

Air mata yang kian berat terbendung

Akhirnya tumpah

Bergenang berlinang

Bersama nostalgia ceritawara

Bersamamu sahabat lama

Walau kita tidak bersua

Ingatan dan pesanmu kubawa

Semua perkongsian ukhwah kita

Kujadikan ia tangkal hebat

Untuk terus mara bersemangat

Dalam medan sedia ada

Duhai sahabatku…

Kataku, persahabatan kita ini

Ukhwahfillah

Ukhwahfillah

Persahabatan kepercayaan

Dan dikau membalasnya

Benarlah katamu itu

Kita ditemukan dengan kasih sayang Allah

Bertemu kerana Allah

Berpisah kerana Allah

Moga ukhwah ini berterusan

Atas landasan ukhwahfillah

Terima kasih sahabat…

Moga dikau bahagia


YaQeen Ahmad : Manisnya ukhwah…

Surat untuk Aqeen

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Surat untuk Aqeen

Salam alaik saudari Aqeen,

Dengar-dengar perkhabaran hatimu kini sedang goyah mempertimbangkan masa hadapan. Takut-takut hendak berhadapan dengan apa yang ada.

Ingat Aqeen, sekarang kita akan bergerak ke zon yang seterusnya. Kita kini di garisan permulaan zon jihad belajar. Oleh itu, tidak perlu takut kepada apa yang dikhuatirkan.

Usah risau soal wang, tempat tinggal, teman yang baik, makan dan minum. Itu semua Allah dah suratkan. Aqeen hanya perlu gerak, sedikit sahaja ke hadapan. Sedikit sahaja.

Rezeki bukan datang dari majikan kita Aqeen, tetapi Allah yang beri. Bukankah itu pegangan Aqeen dulu, sudah lupa ya? Sama seperti pegangan adik Aqeen kan, ‘Uyun. Cuba ingat balik.

Kalau Aqeen sangat merisaukan tentang masa, masa juga Allah yang beri. InsyaAllah Allah akan lapangkan. InsyaAllah Allah akan bantu Aqeen untuk membahagikan masa. Kalau Dia yang memberi, Dia juga yang berhak mengambilnya.

Jangan terlalu cuak untuk perkara-perkara yang tidak perlu. Orang yang berjihad ini, InsyaAllah murah rezekinya.

Cuba bahagi dikit-dikit. Buat yang termampu, dan jangan terlalu paksa diri seperti sebelum ini. Kita manusia, dilatih berkhidmat untuk manusia juga. Bukan kepada mesin yang tiada perasaan. Jadi, ada budi bicaranya. Aplikasikanlah budi bicara itu kepada diri sendiri juga, Aqeen. Aqeen boleh, percayalah.

Nafas ini pun Aqeen pinjam. Kena guna baik-baik Aqeen. Jangan salah guna dengan berputus asa dengan apa yang Allah beri. Sebaliknya, Aqeen cuba tengok teman-teman yang baik hati di sekeliling. Mereka semua sebenarnya sedang mendoakan perjalanan masing-masing agar dimudahkan Allah. Aqeen saja yang tidak nampak. Mungkin terlepas pandang. Jadi, berdoalah untuk diri sendiri.

Aqeen, tidak semua yang Aqeen hajatkan akan dapat seperti yang direncanakan pada masa tepatnya. Ia semua perlu diiringi dengan satu perkataan yang unggul iaitu ‘SABAR’. Itupun jika diizinkan Allah. Aqeen harus doa banyak-banyak. Hanya terus pandang ke hadapan.

Mulalah bergerak Aqeen dari zon selesa ini. Mulalah. Sebab, tiada mula, tiadalah akhirnya. Mulalah dan terus bergerak, jangan toleh belakang lagi.

Aqeen ada ramai teman yang baik hati di sisi, mak, abah, ‘Uyun, Azim, Anas, dan Fiqrah. Jangan pernah untuk takut bergerak kerana mereka semua menyokong Aqeen. Asalkan baik di mata mereka, InsyaAllah doa mereka mujarab untuk Aqeen. Tunjukkan contoh yang baik, Aqeen.

Ingat tak, dulu masa kecil-kecil, cikgu ada menyuruh kita buat satu karangan. Tajuknya ialah, ‘Bagaimana hendak membalas jasa mak dan abah’. Banyak sungguh Aqeen susunkan poin-poin tulus dari hati. Nah, Aqeen ada peluang untuk lunaskan itu. Teruskan Aqeen, jangan toleh belakang lagi.

Setakat di sini untuk hari ini. Ingat juga pada dua pesanan keramat ini. Yang pertama, pesan abah,  “Aqeen ada peluang, guna sebaik-baiknya.” Kedua, pesan mak, “Nak buat, buat sungguh-sungguh.”

Akhir kata, terus ke depan Aqeen, jangan toleh belakang lagi. Wallahua’lam.

Yang benar,

-Aqeen-

YaQeen Ahmad : Terus ke depan, jangan toleh belakang lagi.

Dikirim dalam Karya YaQeen. 8 Comments »