Tazkirah Jumaat : Mulakanlah dengan diri sendiri

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w.

Mulakanlah dengan diri sendiri

Sukar untuk menegur orang kawan sendiri? Apatah lagi orang atau sahabat yang kita tidak kenali. Kemudian kita mengeluh, “Aduhai, susahnya…”

Hendak tegur kenapa dia tidak solat?

Hendak tegur caranya berpakaian yang tidak menutup aurat?

Hendak tegur kenapa dia tidak berpuasa?

Hendak tegur cara gayanya ber’couple’ yang tidak tentu hala?

Sesungguhnya, lidah memang tidak bertulang. Senang benar untuk melontarkan kata-kata. Terkadang tidak perasan ia telah mengguriskan sekeping hati yang ada.

Allah telah berfirman dalam kalamnya dalam surah Al-Baqarah, pada ayat 44 iaitu,

“Mengapa kalian suruh orang lain (mengerjakan) kebajikan, sedang kalian melupakan diri (kewajipan) kalian sendiri, padahal membaca Al-Kitab (Taurat)? Maka tidakkah kalian terfikir?”

Demikianlah selalu kita terdengar, “Kalau nak tegur tu, cerminlah diri sendiri dahulu.”

Sesungguhnya orang yang menyuruh orang lain melakukan amar makruf sementara diri sendiri melanggarnya akan ditempatkan di dalam neraka. Kemudian dia dikelilingi dengan usus yang terburai seperti keldai yang mengelilingi alat penumbuk gandum (Dr. Aidh Abdullah Al-Qarni, 2005).

Maka para penghuni neraka bertanya kepadanya mengapa ia juga binasa. Jawabnya, ” Saya menyuruh kalian melakukan yang makruf namun saya sendiri tidak melakukannya, dan saya melarang kalian menjauhi yang mungkar  namun saya sendiri melakukannya.” (Dr. Aidh Abdullah Al-Qarni, 2005).

Walhal, kita berniat baik. Jangan bersedih,  sesungguhnya memang sukar ingin meluruskan sesuatu yang bengkok! Tetapi boleh! Percayalah, pasti ada cara dan gayanya. Mulakanlah dengan diri sendiri dahulu.

Layaknya juga seperti sebuah kisah seorang mubaligh yang sangat terkenal, bernama Abu Mu’adz Ar-Razi yang memberikan nasihat kepada pada hadirin sehingga mereka semua menangis. Beliau berkata, “Orang yang tidak takwa menyuruh orang lain untuk bertakwa, sama halnya dengan tabib yang mengubati orang lain sedang dirinya sendiri sakit.”

Lembutkanlah hati untuk ditegur dan menegur.

Lembutkanlah hati untuk ditegur dan menegur.

Wallahua’lam.

YaQeen Ahmad : Ya Allah, lembutkanlah hatiku…

Dikirim dalam Suci Nurani. 1 Comment »

Satu Respons to “Tazkirah Jumaat : Mulakanlah dengan diri sendiri”

  1. irhafiz Says:

    Lidah tidak bertulang, kata-kata ingin bersulam?

    Sungguh lebih rela melihat kawan diguris hati walau tidak disengajakan daripada melihat ia dihiris-hiris dineraka kelak.

    Memang apa yang lebih penting adalah penasihat melakukannya terlebih dahulu, tetapi tidaklah salah jika sama-sama dilakukan sambil menasihat.

    Hinggakan nasihat daripada seorang pencuri sekalipun perlu diteladani, kiranya nasihat tersebut ada kebaikannya dan sudah tentu tidak lari daripada landasan agama.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: